Login

Situs Resmi Dinas Pendidikan Kota Surabaya

Temukan Panci Pintar, Nara Sabet Bronze Medal IEYI 2014

     Untuk ketiga kalinya, Linus Nara Pradhana telah berhasil  menemukan sebuah penemuan yang menakjubkan, setelah helm anti gegar atak dan helm berpendingin, kini ia kembali menemukan panci pintar (Smart Stove).

      Lewat penemuaanya tersebut, peneliti muda yang saat ini masih duduk di bangku kelas X SMAN 16  juga berhasil meraih Bronze Medal dalam 10th International Exhibition for Young Inventors (IEYI 2014) yang di selenggarakan oleh LIPI pada 30 Oktober - 1 November di Jakarta.

     Menurut Nara, panci pintar ini dapat dikendalikan secara nir kabel (wirelles), sehingga ketika dipergunakan untuk memasak dapat secara otomotasi mengatur temperatur suhu yang dipergunakan dengan dikendalikan melalui remote control. "Jadi ketika ditinggal keluar, panci pintar ini tetap aman dipergunakan karena juga dilengkapi dengan timer, yang nantinya dapat mematikan sendiri panci tersebut".

      Dalam pembuatan panci pintar tersebut disematkan  rangkaian alat. Rangkaian yang berada di panci berfungsi sebagai pengirim sinyal. Terdapat sensor khusus tahan panas yang akan mengabarkan kepada alat  (emote controlyang dibawa oleh pemilik rumah bila maskaan mencapai suhu tertentu. Di alat penerima itu ada kode khusus berupa lampu dan alarm. "Misalnya kalau suhu sudah 30 derajat celcius warnanya hijau, 70 derajat kuning dan 90 derajat merah. Tapi suhunya bisa diubah-ubah". Terang Nara.

       Bersama Kepala SMAN 16 Hari Sutanto dan Wakasek Humas Sujianty, Nara menceritakan pengalamannya tersebut dihadapan Kepala Bidang Pendidikan Dasar Dra. Eko Prasetyoningsih, M. Pd, kemarin (04/11).

       Pria yang memiliki hobby gemar membaca buku-buku tentang kedirgantaraan ini, berkeinginan menjadi seorang pilot. Menurtnya, dengan menjadi pilot dirinya dapat berkeliling nusantara.

       Sementara itu, Hari Sutanto menambahkan dalam mencetak para ilmuwan belia, pihaknya akan menggalakkan progam karya ilmiah remaja (KIR) disekolahnya dengan menghadirkan para narasumber yang berkompeten, sehingga nantinya dapat memotivasi para siswa dalam menghasilkan karya-karya ilmiah yang membanggakan. (Humas Dispendik Surabaya)

Motivasi Pelajar Melalui Sekolah Kebangsaan

Siswa-siswi di Kota Surabaya diimbau untuk meneladani semangat para pejuang yang tidak mudah mengeluh dan menyerah dalam menghadapi situasi sesulit apapun. Sebab, sikap untuk tidak mudah mengeluh itulah yang kelak bisa mengantarkan anak-anak Surabaya meraih sukses.


Imbauan tersebut disampaikan oleh Walikota Surabaya, Tri Rismaharini kepada ratusan pelajar di Surabaya yang hadir dalam acara Sekolah Kebangsaan di Sekolah Santa Maria Surabaya, Selasa (4/11). Selain ratusan pelajar dari sekolah dasar negeri dan swasta se-kecamatan Tegalsari serta perwakilan OSIS SMP/SMA, agenda Sekolah Kebangsaan juga dihadiri beberapa veteran pejuang.


Dengan ekspresi cerah dan intonasi bersemangat, Walikota Tri Rismaharini mengingatkan para pelajar betapa para pejuang dulu berjuang mempertahankan kemerdekaan dengan taruhan nyawa. Karenanya, para pelajar yang kini tidak perlu berjuang mengangkat senjata, seharusnya bisa menghargai perjuangan para pahlawan dengan mengisi kemerdekaan melalui cara yang benar.


“Warisi semangat pejuang. Arek Surabaya tidak boleh gampang menyerah. Jangan buat para pahlawan menyesal dan menangis di makamnya karena anak-cucunya   kalah. Ingat, kemerdekaan negara ini bukan karena diberi, tetapi karena perjuangan yang memakan banyak korban. Kalau kalian menyia-nyiakan berarti kita tidak tau berterima kasih kepada pahlawan,” tegas walikota. 


Walikota mengingatkan bahwa meski Indonesia tidak lagi dikungkung oleh penjajah, tetapi penjajahan model baru yang lebih menantang dibanding penjajahan zaman dulu, telah berada di depan mata. Penjajahan model baru itu berwujud di bidang ekonomi melalui ketergantungan terhadap produk-produk luar negeri seperti hand phone (HP). “Sekarang hampir semua punya HP. Kalau kalian tergantung pada HP, itu sudah bagian dari kita terjajah. Kalian tergantung pada benda yang ngambil dari luar (negeri),” sambung walikota.


Walikota juga menginggung perihal pentingnya anak-anak Surabaya untuk mulai menyiapkan diri menyambut datangnya era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada 2015. “Kalau tidak bisa survive kita hanya akan jadi penonton. Kita tidak bisa menang kalau kita enak-enakan.  Kota dan negara ini butuh kalian. Karena itu, kalian harus sukses dan mampu bersaing dengan anak-anak dari negara maju,” pesan walikota.


Walikota yang akrab disapa Bu Risma ini kemudian menggugah keberanian siswa-siswi untuk bertanya. Beberapa anak tampil menyampaikan pertanyaannya. Salah satu yang menarik adalah pertanyaan yang disampaikan Anastasia Dita, siswi SMPK Santa Maria perihal mengapa Bu Risma begitu perhatian dan cinta kepada anak-anak sehingga merasa perlu menggelar acara Sekolah Kebangsaan.


“Bagaimana tidak sayang karena kalian yang kelak melanjutkan perjuangan. Kalian yang kelak memegang bangsa ini. Kalian ini aset bangsa,” ujar Bu Risma.


Anak-anak memang menjadi cintanya walikota perempuan pertama di Surabaya ini. Kehadiran walikota di Sekolah Kebangsaan menunjukkan betapa walikota menempatkan anak-anak sebagai salah satu concern utama untuk diperhatikan. Padahal, di saat bersamaan, walikota juga mendapatkan undangan untuk tampil sebagai pembicara di acara Roundtable Meeting pada International Business Strategy and Development Visit Program oleh UK Trade Investment bertema “Telecommunication Infrastructure and Smart Cities Concept”. Namun, walikota memilih menghadiri sekolah kebangsaan yang dihadiri oleh anak-anak.


“Saya harus memenuhi janji bertemu anak-anak ini. Mereka ini butuh panutan, mereka ini butuh contoh,” ujar Bu Risma.

Perihal begitu cintanya Bu Risma kepada anak-anak ini, Kabag Humas Pemkot Surabaya, Muhamad Fikser mengatakan karena anak-anak ini merupakan aset bangsa. “Anak-anak in investasi negara. Dan Bu Risma itu “kalahnya” memang sama anak-anak,” ujar Muhamad Fikser menjawab wartawan.


Sebelumnya, Ketua Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) Surabaya, Hartoyik, mengelorakan semangat ratusan murid yang hadir. Diawali dengan teriakan pekik merdeka yang menggelegar, Hartoyik lantas mengisahkan kembali perjuangan para pejuang dalam mempertahankan kemerdekaan. Menurutnya, di Jawa Timur ada sekitar 12 tokoh yang terlibat dalam upaya mempertahankan kemerdekaan, dengan peran berbeda-beda. “Banyak dari para pahlawan yang hanya tinggal tulang-belulang. Tetapi, ada banyak calon pahlawan di hadapan saya. Saya sangat yakin dengan anak-anakku semua karena Surabaya punya sejarah yang paling hebat dalam pertempuran 45,” jelas Hartoyik.


Hartoyik juga menyinggungkeberadaan dan fungsi dari gedung sekolah Santa Maria di masa perjuangan dulu. “Di tahun 1945, gedung sekolah ini merupakan tempat berhimpun para pejuang pelajar di Surabaya. Para pelajar ikut berjuang mempertahankan kemerdekaan. Dan itu mahal harganya. Bukan hanya harta tetapi juga taruhan nyawa,” ujarnya.


Hartoyik menyampaikan bahwa sekolah kebangsaan merupakan ide Pemerintah Kota Surabaya yang di daerah manapun belum ada. Menurutnya, melalui Sekolah Kebangsaan, patriotism para pejuang bisa dipatrikan kepada anak-anak Surabaya. “Ini merupakan tambahan wawasan luar biasa bagi anak-anak. Melalui Sekolah Kebangsaan, anak-anak bisa mengingat seperti apa perjuangan dan pengorbanan para pejuang dalam merintis kemerdekaan,” sambung dia.


Sekolah Kebangsaan merupakan agenda yang digagas oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya sejak tiga tahun lalu. Acara ini digelar setiap memasuki bulan November dan menjadi rangkaian acara untuk memperingati Hari Pahlawan. Sekolah Kebangsaan di Sekolah Santa Maria Ini merupakan gelaran kali kedua di tahun 2014 ini. Sebelumnya, Sekolah Kebangsaan digelar di Gedung Nasional Indonesia, Sabtu (1/11). Agenda serupa akan kembali digelar di SMAK St Louis Surabaya, Rabu (5/11).

Additional information