Login

Situs Resmi Dinas Pendidikan Kota Surabaya

Guru Kelas 2 dan 5, Dapatkan Pelatihan Kurikulum

     Peningkatan kualitas guru dalam mengimplementsikann kurikulum 2013 di lapangan, terus diupayakan oleh Dinas Pendidikan Kota (Dispendik) Surabaya melalui kegiatan pembinaan dan sosialisasi di beberapa wialayah Surabaya.

    Kali ini, para guru kelas dua dan kelas lima mendapatkan pembinaan serta pelatihan terkait implementasi kurikum 2013. Kasi Tenaga Non Fungsional Verawati, S. Sos menerangkan, pembinaan serta pelatihan ini melibatkan para pengawas TK/SD. Para pengawas membimbing serta melatih para guru dalam menyambut implementasi kurikulum 2013.

    Vera menambahkan selama beberapa waktu, yakni mulai tanggal 15 April hingga 30 April, pengawas diterjunkan langsung membina para guru-guru tersebut. "Secara bertahap mereka membina para guru di setiap wilayah", ungkapnya.

    Pembinaan serta pelatihan kurikulum 2013 berlangsung di beberapa titik. Wilayah UPTD BPS Surabaya I berlangsung di SDN Kebonsari I, wialayah UPTD BPS Surabaya II berlangsung di SDN Kalirungkut I, wilayah UPTD BPS Surabaya III berlangsung di SDN ketabang, wilayah UPTD BPS Surabaya IV berlangsung di SMPN 26, dan wilayah UPTD BPS SurabayaV berlangsung di SMPN 11.

     Eko Prasetyo, salah satu pengawas yang memberikan pelatihan kurikulum 2013 di SDN Kalirungkut I mengungkapkan, pada kesempatan ini para guru diajarkan tentang pengisian rapor online, yang mana kriteria peniliaian siswa telah disesuaikan dengan kurikulum 2013.

     Ia menambahkan, banyak manfaat yang bisa diperoleh dari rapor online ini, selain efektif dan efisien, para guru tidak usah repot lagi dalam menuliskan deskripsi penilaian siswa ke dalam rapor, karena semuanya telah tersistem di dalam program rapor online.

    "Para orang tua, dapat setiap saat memantau perkembangan belajar siswa melalui rapor online ini". Untuk itu para guru dapat mencicil memasukkan langsung nilai siswa ke dalam sistem, sehingga pada saat pembagian rapor nanti, rapor sudah bisa diketahui oleh wali murid. (Humas Dispendik Surabaya)

Sambut Walikota dan Cetak Rekor Muri, 1.000 Siswa Padati Halaman Taman Surya

Surabaya tampaknya mulai akrab dengan penghargaan level internasional. Beberapa award dari luar negeri sudah menghiasi lemari-lemari di balai kota. Setelah Asian Townscape Award (ATA) 2013 dari Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang diberikan kepada Taman Bungkul sebagai taman kota terbaik, terbaru Surabaya dianugerahi Socrates Award dari Europe Business Assembly (EBA).

EBA adalah perusahaan independen berbasis di Inggris yang memberi perhatian terhadap pengembangan ekonomi, sosial, dan budaya. Sebagai organisasi non-pemerintah, EBA mempromosikan transformasi ekonomi praktis, pendidikan, kebudayaan, dan ilmu pengetahuan. Setiap tahunnya, EBA menyelenggarakan London Summit of Leaders yang merupakan forum para pengusaha jasa konstruksi, produsen bahan bangunan, perusahaan arsitektur, lembaga penelitian, organisasi komersial, arsitek dan desainer, serta investor dari lebih dari 30 negara di Eropa, Asia, Afrika dan Amerika. Di sela-sela forum tersebut juga dilakukan penyerahan Socrates Award kepada para pemenang.

Pada penyelenggaraan kali ini, Surabaya berhasil meraih Socrates Award untuk kategori City of the Future: Innovations (Kota Masa Depan: Inovasi). Di samping itu ada pula kategori lain di antaranya, Best Construction Company, Best Architect of the Year, Best Innovative Building Product of the Year, Best Construction Project of the Year, dan Best Design Product. Capaian tersebut tentu sangat membanggakan bagi publik Kota Pahlawan mengingat Socrates Award merupakan penghargaan yang sangat prestisius bertaraf dunia.

Pada kesempatan tersebut, Risma -sapaan Tri Rismaharini- menyampaikan tentang bagaimana Surabaya mengelola manajemen perkotaannya. Sektor pendidikan, ekonomi, infrastruktur, dan lingkungan menjadi fokus utama paparan walikota.

Minggu (20/04), Kedatangan Walikota Surabaya Tri Rismaharini dengan membawa penghargaan Socrates Award disambut hangat oleh elemen warga Surabaya yang sudah sejak pagi menanti di Halaman Taman Surya. Tak mau ketinggalan ratusan siswa dari berbagai sekolah turut menyambut datangnya penghargaan tersebut.

Selain menyambut kedatangan Risma -sapaan Tri Rismaharini-, para siswa tersebut berkumpul dalam rangka pemecahan rekor Muri pegelaran tari buku dengan peserta terbanyak. Tidak tanggung-tanggung sekitar 1.000 siswa turut serta dalam pagelaran tari buku tersebut.

Dihadapan para siswa, Risma memotivasi  agar para pelajar Surabaya terus berupaya meraih kesesuksesan yang lebih tinggi dari pada yang ia raih saat ini. Kunci kesuksesan tersebut terletak pada kerja kerja keras dan pantang menyerah. “Kalau ingin berhasil jangan sekali-sekali nyontek”, tuturnya.­­ Turut hadir pada kesempatan ini, Kadispendik Surabaya Dr. Ikhsan, S. Psi, MM.

Pada kesempatan ini, Ikhsan menghimbau agar para siswa dapat mengembangkan kemampuan bakatnya secara optimal, baik bakat di bidang akademik maupun non akademiknya. "Banyak prestasi para pelajar Surabaya yang telah di hasilkan dari pengembangan bakat ini". (Humas Dispendik Surabaya)

Additional information