Login

Situs Resmi Dinas Pendidikan Kota Surabaya

Tangani Permasalahan Anak, Ratusan Siswa Ikuti Sosialisasi Konselor Sebaya

     Jumat (15/06) ratusan siswa dari jenjang SMP dan SMA negeri/swasta ikuti kegiatan sosialisasi pelaksanaan konselor sebaya. Kegiatan tersebut merupakan hasil kerjasama antara BKKBN pusat, BKKBN provinsi, dan pemerintah kota Surabaya.

     Dalam kesempatan ini, Kepala BKKBN Prof. Dr. Fasli Jalal mengungkapkan untuk mencapai sebuah keberhasilan diperlukan sebuah perisapan yang matang. Untuk itu sejak dini para siswa harus berupaya menghindarkan diri dari hal-hal yang berpengaruh negatif serta terus giat belajar guna mencapai cita-cita.

     "Saat ini banyak beasiswa yang telah disediakan pemerintah, untuk itu para siswa harus dapat menjaga diri dan jangan sampai terpengaruh oleh hal-hal negatif", tuturnya.

      Terkait perkembangan reproduksi, Fasli menerangkan idealnya seorang pria menikah yakni minimal umur 25 tahun sedangkan untuk wanita 21 tahun. Hal tersebut disebabkan usia dibawah itu, nantinya banyak mengalami ganguan reproduksi karena belum siapnya mental serta kondisi tubuh yang masih belum siap juga. Melalui program generasi berenca (genre) diharapkan para siswa dapat menyiapkan betul-betul masa depannya nanti. 

      Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kota (Dispendik) Surabaya Dr. Ikhsan, S. Psi, MM yang turut memberikan pengarahan mengungkapkan nantinya akan ada ekstrakurikuler konselor sebaya di awal tahun ajaran baru yang bertujuan sebagai bentuk penanganan-penanganan berbagai macam permasalahan anak di kota Surabaya.

     Dalam ekstrakurikuler konselor sebaya, para siswa akan di ajarkan tentang materi-materi yang berkaitan dengan perkembangan manusia, kesadaran dan identitas diri, anak dan konvensi hak anak, keterampilan hubungan antar individu, kreatifitas anak masa kini, budaya masyarakat, keteramapilan dan mengatasi masalah, menjaga diri tetap sehat, persiapan perkembangan karir, dan menjadi kader perubahan. "Saat ini modul-modulnya tengah persiapkan".

      Menambah kemeriahan suasana, Kadispendik Ikhsan mengajak ratusan pelajar ini, untuk melantunkan mars dan yel-yel orpes secara bersama-sama. (Humas Dispendik Surabaya)

TK Agripina Melaju LLSS Tingkat Nasional

Surabaya patut berbangga. Pasalnya, TK Agripina berhasil melaju ke tingkat propinsi dalam Lomba Lingkungan Sekolah Sehat (LSS). Tim Juri Nasional datang berkunjung ke Surabaya untuk melakukan penilaian sekaligus melihat secara langsung TK Agripina, Jumat (13/6).

 Tri Rimaharini, Walikota Surabaya, menyambut langsung kedatangan tim juri. Diiringi dengan penampilan berbagai kesenian yang ditampilkan oleh anak-anak TK Agripina, tim juri LSS diajak berkeliling melihat berbagai fasilitas yang ada.

Walikota Risma dalam sambutannya mengatakan, selain kesehatan, Pemkot Surabaya juga memberikan perhatian penuh pada pendidikan. Menurut Risma, TK Agripina memliki fasilitas lengkap untuk membantu tumbuh kembang anak usia dini.

 Tidak hanya fisik namun juga mental. Kedepannya, pemkot berusaha agar semua sekolah di Surabaya memiliki fasilitas yang serupa

 Walikota Risma menambahkan, Apapun hasil yang akan didapatkan nanti, ia akan tetap bangga dengan TK Agripina. Acara dilanjutkan dengan penampilan drama timun mas yang dibawakan oleh anak-anak dari TK Agripina. (Humas Dispendik Surabaya)

Additional information